Apakah Masalah Hutang Piutang Bisa Di Pidana ?

| |

Apakah Masalah Hutang Piutang Bisa Di Pidana ?

Saya mau tanya apa sanksi hukum dari masalah hutang piutang teman saya dan teman-temannya pernah meminjamkan sejumlah uang kepada seseorang untuk mendirikan sebuah yayasan yatim piatu, namun hingga detik ini uang yang mereka pinjamkan tidak dikembalikan bahkan usaha yang akan didirikan juga tidak berjalan atau fiktif belaka.

Saat ini orang-orang tersebut menghilang, walau sebelumnya dia pernah membuat perjanjian di atas materai disaksikan oleh dua orang saksi bahwa semua dana/modal yang mereka pinjamkan akan dikembalikan pada akhir tahun 2020 lalu.

Namun hingga hari ini kewajiban mengganti uang pinjaman juga belum juga ditepati. Malahan orang itu juga keluarganya hilang bagai ditelan bumi. Lalu apa yang harus kami lakukan untuk menuntut semua uang kami yang jumlahnya sekitar Rp150 juta. Apakah ada dasar hukum atas masalah ini? Lalu apa yang harus dilakukan untuk meminta orang itu bertanggung jawab atas semuanya.

Tanya Nara sumber yang enggan disebutkan namanya ?

Jawaban fantastis dari Advokat Muda Yason Silvanus SH dari Nawasena & Associates menerangkan.

Permasalahan hutang piutang adalah termasuk di dalam ketentuan hukum perdata namun apabila dilakukan dengan kebohongan atau tipu muslihat maka termasuk di dalam ketentuan hukum pidana. Sehingga cara yang dapat anda lakukan adalah membuat laporan ke Polisi tentang tindak pidana penipuan. Dasar hukumnya adalah pasal 378 Kitab Undang-udang Hukum Pidana yang berbunyi:

“Barang siapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum dengan memakai nama palsu atau martabat palsu, dengan tipu muslihat, ataupun rangkaian kebohongan, menggerakkan orang lain, untuk menyerahkan barang sesuatu kepadanya, atau supaya memberi utang maupun menghapus piutang, diancam karena penipuan dengan pidana penjara paling lama empat tahun,” Jelas Yason Silvanus. Sabtu (30/1/2021).

Karena orang tersebut menghilang maka anda dapat meminta bantuan Polisi untuk menemukannya. Proses pidana tidak menghapuskan yang bersangkutan untuk tetap melunasi hutang piutangnya sehingga anda tetap dapat menuntut. Semoga penjelasan saya bisa dimengerti dan menjawab apa yang ditanyakan.

( Elly Mardiyana )

Previous

Dokter di Surabaya Kembali Menjadi Korban Keganasan Virus Corona

Sinergitas Anjangsana Ke 16 APSi Group Bersama Keluarga Besar PT. Teropong Jaya Post

Next

Tinggalkan komentar